Blog Pengelolaan Kampanye Dan Pemilihan

Beranda

Hak-hak konstitusional penting. Untuk alasan itu, saya merasa sangat istimewa untuk melayani rakyat Negara Bagian Washington sebagai Hakim Agung – karena pekerjaan saya adalah mengatur semua jenis perselisihan, termasuk perselisihan tentang hak-hak konstitusional dan individual kami. Keputusan Mahkamah Agung tentang masalah-masalah sulit ini terkadang memengaruhi kehidupan jutaan orang dan terkadang hanya beberapa orang. Tetapi saya tahu bahwa setiap keputusan sangat penting bagi seseorang.

Mengingat pentingnya kasus-kasus yang kami putuskan, saya telah bekerja keras setiap hari sejak saya mulai bertugas pada tahun 2013 untuk berpartisipasi dalam keputusan Pengadilan secara bijaksana dan independen. Kadang-kadang saya setuju dengan rekan-rekan saya – misalnya, ketika saya menulis keputusan bulat Mahkamah kami yang menegakkan hak pasangan gay untuk membeli bunga pernikahan mereka di toko yang mereka pilih, meskipun pemilik toko menolak untuk melakukan penjualan itu karena dia tidak menyetujui pernikahan. Kadang-kadang saya tidak setuju dengan kolega saya – misalnya, ketika saya tidak setuju dengan keputusan Pengadilan kami yang menafsirkan undang-undang yang mengkriminalkan keputusan anak untuk “berhubungan seks” dengan orang dewasa, meskipun undang-undang pidana yang diduga dilanggar itu benar-benar dirancang untuk melindungi anak-anak dari salahnya, tidak menjadikan mereka penjahat. Tetapi apakah saya setuju atau tidak, saya selalu memulai dengan komitmen saya untuk menegakkan supremasi hukum – seperti yang saya janjikan ketika saya pertama kali meminta suara Anda pada tahun 2012.

Dalam masa jabatan pertama saya, saya menulis dan bergabung dengan keputusan yang menjunjung tinggi hak konstitusional kami untuk kebebasan berbicara, proses hukum, dan privasi. Saya berdiri di samping hak anak-anak kita untuk mendapatkan pendidikan yang sepenuhnya didanai. Saya menulis keputusan yang kuat menentang diskriminasi dan menjunjung tinggi hak pekerja untuk kondisi kerja yang aman. Dan melalui pekerjaan saya sebagai Ketua Komisi Gender & Keadilan di seluruh negara bagian Pengadilan, serta mewakili Pengadilan kami di Dewan Asosiasi Pertahanan Negara Bagian Washington, saya telah mengambil peran kepemimpinan dalam memastikan akses yang sama terhadap keadilan – keadilan untuk semua.

Ini adalah saat ketika kita semua – terlepas dari pandangan politik kita – harus berdiri bersama dalam menghargai nilai hakim yang adil dan independen. Kita harus bersatu dalam mengingat bahwa independensi cabang yudisial kita sangat penting bagi demokrasi kita. Saya tetap berkomitmen untuk memperjuangkan nilai-nilai itu.

Di tahun-tahun mendatang, saya mengharapkan aliran masalah sulit yang akan datang ke Pengadilan kami. Saya akan menangani setiap kasus dengan sangat hati-hati dan menjadi jenis Hakim Agung yang independen yang layak diterima rakyat.

Justice Sheryl Gordon McCloud


Perubahan Iklim Mempengaruhi Ketidakstabilan Politik

Perubahan Iklim Mempengaruhi Ketidakstabilan Politik

Jika Anda melihat surat kabar akhir-akhir ini, Anda pasti kewalahan dengan tajuk utama kebakaran hutan bersejarah, epidemi yang menghancurkan, dan pemilu AS yang akan datang yang tidak sebaru ingatan kita. Ambil langkah mundur dan tatanan sosial tampak usang. Perubahan iklim tidak sepenuhnya disalahkan atas masalah ini, tetapi semakin banyak literatur menunjukkan bahwa perubahan iklim membentuk stabilitas politik dan sosial. Penelitian menunjukkan bahwa suhu yang lebih hangat dan cuaca yang lebih ekstrem berkontribusi pada sejumlah hasil yang merugikan, termasuk kejahatan kekerasan, ketidakstabilan politik, dan keruntuhan rezim. Tahun ini kemungkinan akan menjadi tahun terpanas pertama atau kedua dalam catatan, dengan cuaca ekstrem dan peristiwa terkait iklim yang terjadi di seluruh Amerika Serikat, belum lagi secara global. Apakah perubahan iklim memengaruhi ketidakstabilan politik saat ini?

Ini adalah pertanyaan yang kontroversial. Selama bertahun-tahun, banyak politisi dan komentator menuduh ilmuwan dan aktivis iklim mempolitisasi bencana ketika mereka membahas perubahan iklim dalam kaitannya dengan badai individu atau kebakaran hutan. Dalam kasus ini, kaitannya dengan perubahan iklim relatif sederhana. Bukti yang menghubungkan perubahan iklim dan stabilitas politik menjadi kurang jelas, namun semakin tak tertahankan. Suhu yang lebih hangat dan cuaca ekstrem memperburuk tekanan sosial dan memperburuk hasil ekonomi. Ini pada gilirannya mempengaruhi tindakan politik. Sebuah makalah penting tahun 2013 di jurnal Science menemukan bahwa perubahan 1 standar deviasi suhu dikaitkan dengan peningkatan 2,3% dalam tingkat konflik antarpribadi dan peningkatan 13,2% dalam tingkat konflik antarkelompok. Pada tahun 2050, suhu diproyeksikan meningkat sebesar 2 standar deviasi di sebagian besar dunia dan 4 standar deviasi di beberapa tempat.

Persentase ini mungkin tampak kecil, tetapi dalam banyak kasus cukup untuk menyebabkan masalah serius. Solomon Hsiang, penulis studi tahun 2013 dan direktur Laboratorium Kebijakan Global di University of California, Berkeley, mengatakan: “Beberapa masalah terbesar adalah tidak menyadari bahwa kita dipengaruhi oleh iklim, karena kita tidak melakukan apa pun untuk melindungi diri kita sendiri.”

Masa Lalu: Sejarah Pergolakan Politik Yang Disebabkan Oleh Perubahan Iklim

Iklim telah membentuk kehidupan manusia sejak peradaban pertama. Dari penurunan Dinasti Tang di Cina pada abad ke-10, hingga penurunan peradaban Maya sekitar 900 M yang sudah mulai populer dengan permainan judi seperti surgaslot.top , hingga penataan kembali permukiman Afrika sebelumnya, penelitian telah mengungkapkan bagaimana kondisi cuaca dan iklim menyebabkan keruntuhan masyarakat. era umum. Contoh tipikal adalah Angkor, yang merupakan ibu kota Kerajaan Khmer di Kamboja dari abad ke-9 hingga ke-15. Selama 600 tahun, peradaban Khmer membangun sistem saluran air yang rumit untuk memenuhi kebutuhan Angkor dan melindungi kota dari banjir. Namun, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Proceedings of the National Academy of Sciences pada tahun 2010, wilayah tersebut mengalami kekeringan selama beberapa dekade karena suhu global beralih dari hangat ke dingin pada abad ke-15. Pada saat yang sama, kekaisaran menghadapi tekanan lain—tekanan ekonomi akibat konflik dengan kerajaan tetangga dan perubahan pola perdagangan. Efek gabungannya adalah runtuhnya Encore.

Iklim Mempengaruhi Ketidakstabilan Politik

Sekarang: Era Yang Bergejolak, Politik Dan Iklim

Saat ini, Amerika Serikat menghadapi berbagai macam tantangan, banyak di antaranya tidak ada hubungannya dengan perubahan iklim di alam. Berabad-abad rasisme sistemik, sistem perawatan kesehatan yang sakit, dan ketimpangan ekonomi yang meluas hanyalah beberapa contoh. Ada berbagai macam masalah yang sama-sama menjengkelkan di seluruh dunia. Ada beberapa contoh bagaimana perubahan iklim memperburuk masalah ini. Pulau panas perkotaan membuat orang kulit berwarna lebih rentan terhadap gelombang panas, banjir menyebarkan penyakit yang ditularkan melalui air yang menekan sistem perawatan kesehatan, dan cuaca ekstrem paling parah menimpa orang-orang termiskin.

Baca Juga : Kekuatan Uang: Etika Reformasi Pengelolaan Dana Kampanye

Masa Depan: Apa Yang Akan Terjadi Selanjutnya Jika Perubahan Iklim Tidak Diatasi

Peran perubahan iklim dalam membentuk politik dan geopolitik saat ini mungkin tidak kentara, namun di masa depan dampaknya akan lebih menonjol dan memprihatinkan. Jika perubahan iklim tidak diatasi, badai yang lebih besar, panas yang tak tertahankan, dan garis pantai yang menghilang akan menyebabkan miliaran orang mengungsi atau berjuang untuk bertahan hidup. Hal ini pada gilirannya akan memberikan tekanan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada institusi politik dan sosial, belum lagi ekonomi global.


Kekuatan Uang: Etika Reformasi Pengelolaan Dana Kampanye

Kekuatan Uang Etika Reformasi Pengelolaan Dana Kampanye

Komite Etik Senat saat ini sedang menyelidiki lima senator, termasuk beberapa anggotanya yang paling menonjol dan berkuasa, untuk kemungkinan konflik kepentingan. Kelima senator ini menerima total hampir $1,4 juta dalam kontribusi dari kepala Tabungan dan Pinjaman Lincoln Charles Keating, dan dituduh menengahi untuk melindungi penghematan yang gagal terhadap pengambilalihan tepat waktu oleh regulator federal setelah menerima kontribusi Keating. Dengan perkiraan terbaik, sekarang akan membebani pembayar pajak Amerika $2,5 miliar untuk melunasi deposan yang diasuransikan Lincoln – $1,3 miliar lebih banyak daripada yang mungkin terjadi jika regulator bertindak segera untuk menutup S&L yang bangkrut. Kasus “Keating Five” yang banyak dipublikasikan hanyalah contoh paling baru dan menonjol dari pengaruh uang terhadap politik.

Saat ini, biaya kampanye kongres sering melebihi $ 1 juta per kandidat, dan kampanye Senat rata-rata $ 4,3 juta, seringkali menghabiskan biaya $ 10 juta atau bahkan $ 15 juta. Begitu menjabat, seorang senator perlu mengumpulkan lebih dari $10.000 setiap minggu untuk mendanai kampanye pemilihan ulangnya, dan sebagian besar uang itu akhirnya berasal dari komite aksi politik (PAC) dan kepentingan khusus lainnya. Dalam kampanye kongres 1986, misalnya, para kandidat menghabiskan total sekitar $300 juta dengan sekitar sepertiga dari total itu ($103 juta) dikumpulkan dari PAC.

Sementara kandidat kongres dapat menerima tidak lebih dari $5000 dari PAC mana pun, para donor dan politisi yang cerdik telah merancang banyak saluran pendanaan “pintu belakang”. Sebagian besar kontribusi Sen. Alan Cranston dari Charles Keating, misalnya, datang dalam bentuk dukungan untuk pendaftaran pemilih yang ditujukan untuk mendaftarkan pemilih yang cenderung mendukung Cranston, sementara John Glenn diuntungkan dari kontribusi kepada komite politik yang ia kendalikan.

Kritik Dalam Pembiayaan Kampanye

Kritik Dalam Pembiayaan Kampanye

Kritik terhadap sistem pembiayaan kampanye saat ini berpendapat bahwa tingginya biaya pencarian jabatan dan cara-cara saat ini untuk memenuhi biaya tersebut tidak hanya mengalihkan pejabat terpilih dari tugas utama pembuatan undang-undang mereka, tetapi membiarkan pintu terbuka bagi pengaruh kepentingan khusus. Ketika seorang politisi dipengaruhi oleh kebutuhan untuk meminta kontribusi dari kepentingan khusus untuk membiayai kampanye pemilu yang mahal, atau oleh rasa kewajiban kepada para dermawan, politisi tersebut mungkin tidak lagi mewakili kepentingan seluruh konstituennya.

Lebih jauh lagi, kemampuan untuk mempengaruhi hasil pemilu dengan pemasukan uang tunai menimbulkan tantangan yang signifikan terhadap gagasan kesetaraan yang diungkapkan dalam prinsip “satu orang, satu suara” yang menjadi dasar pemerintahan demokratis. Jika hasil pemilu dapat ditentukan oleh jumlah uang yang dihabiskan untuk kampanye politik, maka donor kepentingan khusus memiliki kekuatan yang lebih besar untuk mempengaruhi pemilu daripada pemilih rata-rata. Situasi seperti itu secara tidak adil melanggar prinsip kesetaraan yang mendasar bagi pemerintahan yang demokratis.

Lima belas tahun yang lalu, Kongres mengamandemen Undang-Undang Kampanye Pemilihan Federal tahun 1971, untuk membatasi total pengeluaran kampanye dalam pemilihan federal untuk memblokir kekuatan uang dengan bunga khusus. Tetapi Mahkamah Agung memutuskan bagian-bagian penting dari undang-undang itu tidak konstitusional, dengan menyatakan bahwa mereka melanggar hak kebebasan berekspresi yang dilindungi secara konstitusional. Upaya reformasi lebih lanjut dirusak oleh celah yang memungkinkan kandidat untuk mengumpulkan dana kampanye dari PAC, dan membuka pintu bagi sejumlah besar uang PAC yang mengalir ke peti perang kandidat.

Untuk mengatasi masalah ini, Pusat Etika Terapan mengadakan konferensi satu hari tentang Reformasi Keuangan Kampanye musim gugur yang lalu. Konferensi tersebut, yang sebagian didanai oleh California Council for the Humanities, sebuah program negara bagian dari National Endowment for the Humanities, menampilkan panel terkemuka yang mewakili berbagai perspektif tentang isu-isu etis seputar reformasi dana kampanye.

Pembicara pertama, Dr. Herbert Alexander, adalah pakar yang diakui secara nasional dalam isu reformasi kampanye. Alexander membingkai perdebatan dengan mengakui kepercayaan luas bahwa kepentingan khusus mempengaruhi politik melalui kontribusi kampanye. Tetapi sementara mengakui bahwa kontribusi kampanye di situs http://139.99.80.41/ menciptakan potensi kewajiban yang saling bertentangan di pihak pembuat undang-undang, dia berpendapat bahwa itu adalah “penghinaan terhadap integritas … pejabat terpilih untuk menyarankan suara mereka ‘dibeli’ oleh kontributor mereka.” Mengingat banyaknya tuntutan pada seorang politisi, persaingan untuk mendapatkan telinga politisi atau suara yang menguntungkan, dan batasan $5000 untuk kontribusi PAC, Alexander berpendapat bahwa tidak ada satu pun PAC yang dapat berharap untuk “membeli” bantuan khusus dari seorang politisi dengan kontribusi kampanye.

Apalagi, menurutnya, meski sumbangan kampanye dari kelompok kepentingan khusus mempengaruhi keputusan politik, pembatasan dana kampanye tidak akan menghilangkan pengaruh tersebut. Pembatasan seperti itu hanya akan mengarahkan kelompok kepentingan khusus untuk mengalihkan sumber daya mereka dari kontribusi kampanye ke lobi.

Baca juga : Kontribusi Politik 2022 Sorotan Batas Penting Dan Aturan Dana Kampanye


Kontribusi Politik 2022 Sorotan Batas Penting Dan Aturan Dana Kampanye

Dengan berlangsungnya pemilu 2022, kami ingin menyoroti beberapa aturan keuangan kampanye yang penting. Jika Anda berencana untuk berkontribusi pada kandidat, komite pemungutan suara, partai politik, atau komite politik (PAC) siklus pemilihan ini, Anda harus mematuhi undang-undang keuangan kampanye.

Hukum Federal

Di bawah undang-undang federal, Anda dapat menyumbang hingga $2.900 per pemilihan untuk setiap kandidat yang mencalonkan diri untuk Kongres Amerika Serikat, Senat, atau presiden. Hukum federal memperlakukan pemilihan primer dan pemilihan umum sebagai pemilihan yang terpisah. Oleh karena itu, Anda dapat berkontribusi hingga $5.800 kepada kandidat federal.

Anda dapat berkontribusi hingga $36.500 per tahun ke rekening reguler setiap komite partai nasional (misalnya, Komite Kampanye Kongres Demokrat (DCCC), Komite Nasional Demokrat (DNC), Komite Kongres Nasional Republik (NRCC), Komite Nasional Republik (RNC)). Anda dapat berkontribusi dalam jumlah yang tidak terbatas ke komite pembelanjaan independen saja, yang dikenal sebagai super PAC. (Klik di sini untuk informasi tambahan tentang batas kontribusi federal.)

Banyak entitas bisnis di https://www.ioncasino.cc/, termasuk korporasi dan LLC yang dikenai pajak sebagai korporasi, mungkin tidak berkontribusi langsung kepada kandidat federal. Perusahaan dapat berkontribusi pada PAC super.

Hukum California

Berdasarkan undang-undang California, Anda dapat menyumbang hingga $32.400 per pemilihan untuk kandidat gubernur; hingga $8.100 per pemilihan untuk kandidat mana pun yang mencalonkan diri untuk jabatan di seluruh negara bagian selain gubernur (mis., pengontrol, jaksa agung); dan hingga $4.900 per pemilihan untuk calon majelis atau Senat negara bagian. California juga memperlakukan pemilihan primer dan pemilihan umum sebagai pemilihan yang terpisah. Anda dapat menyumbangkan jumlah yang tidak terbatas ke sebagian besar komite politik yang terlibat dalam pengeluaran independen. (Klik di sini untuk informasi tambahan tentang batas kontribusi California.)

Perusahaan dapat berkontribusi langsung ke kandidat negara bagian California. Beberapa yurisdiksi lokal, seperti San Francisco, melarang entitas bisnis tertentu untuk berkontribusi langsung kepada kandidat untuk jabatan lokal (mis., supervisor, walikota).

Banyak kabupaten, kota, atau distrik khusus memberlakukan batas kontribusi mereka sendiri (klik tautan yang berlaku untuk informasi tambahan tentang batas kontribusi lokal: Los Angeles, San Diego, Long Beach, San Jose, dan San Francisco). Di kota dan kabupaten yang belum meloloskan peraturan keuangan kampanye mereka sendiri, undang-undang California memberlakukan batas kontribusi default sebesar $4.900 per pemilihan untuk kandidat yang mencari kantor kota atau kabupaten (misalnya, pengawas kabupaten atau anggota dewan). Batas default ini tidak berlaku untuk distrik khusus, seperti distrik sekolah atau dewan air.

Hukum New York


New York memberlakukan beberapa batasan pada kontribusi tergantung pada jenis pemilihan dan posisi terpilih.

Kantor seluruh negara bagian. Di bawah undang-undang Negara Bagian New York, individu dapat berkontribusi pada kandidat negara bagian yang mencari nominasi partai dalam pemilihan pendahuluan berdasarkan jumlah total pemilih di partai tersebut. Pada tahun 2022, seorang individu dapat berkontribusi hingga $22.600 untuk kandidat yang mencari nominasi Partai Demokrat untuk jabatan di seluruh negara bagian (gubernur, letnan gubernur, pengawas keuangan, dan jaksa agung) dan hingga $13.724 untuk kandidat yang mencari nominasi Partai Republik untuk jabatan di seluruh negara bagian. Individu dapat berkontribusi hingga $47.100 kepada kandidat untuk jabatan di seluruh negara bagian dalam pemilihan umum terlepas dari partai politik mereka

Senat Negara Bagian. Individu dapat berkontribusi hingga $7,500 dalam pemilihan utama untuk kandidat Senat negara bagian dan hingga $11,800 dalam pemilihan umum untuk kandidat Senat negara bagian, terlepas dari partai politik mereka.

Majelis Negara. Individu dapat berkontribusi hingga $4.700 dalam pemilihan utama untuk calon majelis negara bagian dan hingga $4.700 dalam pemilihan umum untuk calon majelis negara bagian, terlepas dari partai politik mereka.

Hukum Illinois

Di bawah undang-undang Illinois, individu dapat menyumbang hingga $6.000 per kandidat per siklus pemilihan untuk kandidat di seluruh negara bagian, legislatif atau kota (termasuk Chicago). Illinois memperlakukan pemilihan primer dan pemilihan umum sebagai siklus pemilihan yang terpisah. Oleh karena itu, individu dapat berkontribusi hingga $ 12.000 untuk kandidat yang mencalonkan diri dalam pemilihan primer dan umum. Batas kontribusi ini dapat dicabut jika kandidat membiayai sendiri di atas ambang batas tertentu atau jika pengeluaran belanja mandiri melebihi ambang batas tertentu (klik di sini untuk melihat informasi tambahan tentang berbagai ambang batas). Individu dapat berkontribusi dalam jumlah yang tidak terbatas ke komite pengeluaran independen atau komite inisiatif pemungutan suara.

Washington DC.

Di bawah undang-undang Washington, D.C., individu dapat menyumbang hingga $2.000 per pemilihan untuk kandidat walikota; hingga $1.500 per pemilihan untuk calon jaksa agung dan ketua dewan; hingga $1.000 per pemilihan untuk calon anggota dewan besar; dan hingga $500 per pemilihan untuk calon anggota dewan lingkungan. D.C. memperlakukan pemilihan pendahuluan dan pemilihan umum sebagai satu pemilihan untuk tujuan batas kontribusi. Ini berarti individu dapat memberikan total hingga $ 2.000 kepada kandidat walikota. Semua batas kontribusi secara signifikan lebih rendah jika calon penerima menerima pembiayaan publik. Perusahaan dapat berkontribusi kepada kandidat selain kandidat yang berpartisipasi dalam program pembiayaan publik D.C. (Klik di sini untuk informasi tambahan tentang batas kontribusi D.C. (lihat halaman 19–20 dan 45–46 untuk batas yang dipengaruhi oleh pembiayaan publik).

Baca juga artikel berikut ini : Bagaimana Kampanye Politik Di US Setelah Berubah Sepanjang Sejarah


Bagaimana Kampanye Politik Di US Setelah Berubah Sepanjang Sejarah

Bagaimana Kampanye Politik Di US Setelah Berubah Sepanjang Sejarah

Lainnya dan reporter politik telah mengikuti dengan cermat Presiden Donald Trump dan mantan Wakil Presiden Joe Biden saat mereka berkampanye melalui pandemi global, protes nasional, dan penurunan ekonomi AS. Pada 29 September pukul 9 malam. EST, calon presiden 2020 akhirnya akan berhadapan langsung di panggung debat untuk pertama kalinya. Meski berkampanye, berdebat, dan mencalonkan diri sebagai presiden bukanlah hal baru, pemilihan presiden di situs slot mudah menang tahun ini sangat berbeda dengan pemilihan presiden pertama di Amerika Serikat.

Lebih dari 230 tahun yang lalu, pada 4 Februari 1789, 69 pemilih elektoral dari 10 negara bagian yang berbeda (Connecticut, Delaware, Georgia, Maryland, Massachusetts, New Hampshire, New Jersey, Pennsylvania, Carolina Selatan, dan Virginia) dengan suara bulat memilih untuk menjadikan George Washington presiden pertama Amerika Serikat yang baru didirikan. Pada tanggal 30 April, di Balai Federal Kota New York (ibu kota pertama Amerika Serikat), Washington dilantik. Pemimpin pertama bangsa kita tidak pernah membuat pidato kampanye tunggal, menembak satu iklan, atau berusaha untuk menggalang dana satu dolar untuk mendukung kampanyenya.

Hari ini, mencalonkan diri sebagai pemimpin dunia bebas terlihat sangat berbeda. Kandidat, baik demokrat maupun republik, menghabiskan waktu berbulan-bulan berkeliling negeri untuk memberikan pidato, berjabat tangan, dan meminta “hanya beberapa dolar” untuk mendukung kampanye mereka. Tidak ada satu pun kandidat sejak pemilihan pertama yang dengan suara bulat dipilih untuk menjabat. Sebaliknya, margin menjadi sangat dekat sehingga partai-partai menuntut penghitungan ulang untuk memastikan kandidat mereka tidak salah menolak suara dari Electoral College.

Untuk menghormati debat dan pemilihan yang akan datang, Stacker mendalami sejarah kampanye. Kami melihat 25 cara kampanye politik telah berubah sepanjang 231 tahun sejarah kepresidenan Amerika. Menggunakan sumber seperti Politico, The Center for Responsive Politics, dan berbagai sumber berita, kami telah mengumpulkan daftar fakta yang merinci bagaimana segala sesuatu mulai dari penggalangan dana dan pengeluaran hingga penjangkauan pemilih telah berubah. Secara khusus, kami berfokus pada bagaimana media sosial dan internet memengaruhi cara kandidat politik mencalonkan diri.

Baca terus untuk melihat betapa berbedanya pemilihan presiden tahun 2020 dari yang pertama pada tahun 1789. Sementara beberapa hal pasti telah berubah menjadi lebih baik, kami yakin bahwa di mana pun Anda berdiri secara politik, Anda pasti akan merindukannya. Cara kampanye di merupakan masa lalu yang lebih sederhana dan tidak memakan waktu.

Biaya pemilihan federal telah meroket

Biaya pemilihan federal telah meroket

Hal pertama yang pertama: Biaya pemilihan federal telah meroket sejak tahun-tahun awal kampanye di Amerika. Pusat Politik Responsif melaporkan bahwa total $3,08 miliar dihabiskan untuk pemilihan presiden dan kongres pada tahun 2000. Pada tahun 2016, jumlah itu melonjak menjadi $6,51 miliar, dengan $2,39 miliar dihabiskan untuk pemilihan presiden saja.

Pengeluaran untuk kampanye digital meningkat

Pengeluaran untuk kampanye digital meningkat

Kandidat politik saat ini tidak hanya menghabiskan lebih banyak uang untuk terpilih, tetapi mereka juga menghabiskan uang itu jauh berbeda dari para pendahulu mereka. Untuk pemilihan presiden 2016, Donald Trump menghabiskan 50% dari anggarannya untuk kampanye digital. Pada bulan Juni tahun itu, lima bulan sebelum pemilihan itu sendiri, Trump menghabiskan $ 1,63 juta untuk iklan digital dan $ 29.000 lainnya untuk iklan Facebook untuk menargetkan demografis yang lebih muda yang menghabiskan jauh lebih banyak waktu online daripada membaca koran atau mendengarkan radio.

Media sosial telah sangat meningkatkan jangkauan kandidat

Media sosial telah sangat meningkatkan jangkauan kandidat

Pada Februari 2019, Pew Research melaporkan bahwa 72% orang dewasa menggunakan setidaknya satu situs media sosial, seperti Twitter, Facebook, atau Instagram. Artinya, dengan setiap tweet atau pembaruan status, kandidat dapat menjangkau jutaan orang sekaligus. Banyak pendukung setia kemudian akan memposting ulang pesan kandidat, memungkinkan jangkauan yang lebih luas, menjadikan media sosial sebagai alat yang sangat berharga dalam kampanye modern.

Kita telah memasuki era baru media kampanye

Kita telah memasuki era baru media kampanye

Kembali pada hari itu, surat kabar adalah cara utama untuk menyebarkan informasi seputar kampanye politik, memberi mereka kekuatan yang sangat besar. Surat kabar pada dasarnya bisa mencekik kampanye jika mereka mau. Pada tahun 1992, ketika kandidat pihak ketiga Ross Perot dan Demokrat Bill Clinton muncul di berbagai acara bincang-bincang, kita memasuki era baru media kampanye — era yang memanfaatkan televisi dan radio bersama media cetak tradisional, dan memungkinkan kandidat untuk melewati batas ini.

Kandidat menghabiskan banyak uang untuk iklan TV

Kandidat menghabiskan banyak uang untuk iklan TV

Pada tahun 1952, seorang eksekutif pemasaran Madison Avenue meyakinkan calon presiden Dwight Eisenhower bahwa iklan televisi akan menjangkau khalayak yang lebih luas daripada bentuk iklan lain yang tersedia. Saat ini, hampir semua orang yang mencalonkan diri untuk jabatan menenggelamkan uang mereka ke dalam setidaknya satu iklan. Beberapa kandidat, seperti Michael Bloomberg, menggunakan sebagian besar anggaran mereka untuk iklan berdurasi 30 hingga 60 detik ini (Bloomberg dilaporkan menghabiskan $22 juta untuk iklan TV dalam satu minggu).

Kampanye menjadi lebih berdasarkan data

Kampanye menjadi lebih berdasarkan data

Di tahun-tahun sebelumnya, kandidat politik mencoba memprediksi keyakinan politik dan perilaku memilih pada hal-hal seperti catatan pemungutan suara sebelumnya dan riwayat pembelian konsumen. Saat ini, itu tidak cukup bagi politisi yang ingin lebih spesifik menargetkan pendukung potensial. Misalnya, selama kampanye 2016, Presiden Trump menyewa Cambridge Analytica untuk menganalisis 4.000-5.000 titik data pada setiap orang dewasa Amerika untuk berbicara lebih langsung kepada kelompok kecil dan bahkan pemilih individu.

Kandidat sedang membangun aplikasi mereka sendiri

Kandidat sedang membangun aplikasi mereka sendiri

Kandidat di tingkat lokal, negara bagian, dan federal tidak hanya mengandalkan media sosial yang sudah ada sebelumnya untuk menjangkau pemilih. Sebaliknya, banyak kandidat, termasuk kandidat terdepan Demokrat saat ini Bernie Sanders dan Presiden Donald Trump, merilis aplikasi mereka sendiri. Aplikasi ini melakukan segalanya mulai dari mengumpulkan data pemilih, untuk mengidentifikasi pemilih tetap, untuk memungkinkan pendukung setia menambahkan teman mereka ke grup di mana mereka dapat tetap mengikuti berita kampanye dan dibujuk untuk memilih kandidat tersebut.

Baca juga artikel berikut ini : 10 Iklan Politik Positif yang Sangat Efektif


10 Iklan Politik Positif yang Sangat Efektif

10 Iklan Politik Positif yang Sangat Efektif

Iklan politik yang efektif menggunakan emosi dan campuran gambar, kata, dan musik yang kuat untuk menyampaikan pesan kampanye, seperti berberapa contoh yang bisa Anda lihat di cq9.info.

Dalam beberapa kasus, mereka dirancang untuk memperkenalkan kandidat yang baru pertama kali dikenal oleh banyak pemilih. Di lain waktu, iklan dimaksudkan untuk membawa pulang rekor dan atribut terbaik dari seorang tokoh politik terkenal.

Berikut adalah 10 contoh dari beberapa yang paling efektif:

Kennedy untukku

Salah satu iklan pertama yang menggunakan media baru televisi, menggunakan jingle yang menarik untuk menyoroti pesan bahwa Kennedy memiliki pengalaman politik yang berpengalaman dan visi baru untuk Amerika.

Keluarga

Dalam pemilihan 1988, sebagian besar pemilih mengenal George Bush sebagai wakil presiden yang pendiam dan kompeten, tetapi tidak merasa memiliki hubungan pribadi dengannya seperti yang mereka lakukan dengan Reagan. Siapa yang lebih baik menunjukkan sisi lembut Bush selain istrinya Barbara.

Negara Kita

Ambil pidato tunggul standar dari pemimpin Anda, tambahkan musik yang menggugah dan gambar patriotik dan hasilnya adalah iklan kampanye yang efektif.

Perubahan Nyata Sekarang

Perubahan Nyata Sekarang

Pada 2015, Partai Liberal harus mengatasi NDP yang kuat untuk meyakinkan warga Kanada bahwa mereka adalah agen perubahan yang dicari banyak orang. Sebuah demonstrasi besar-besaran 5.000 orang adalah latar belakang yang tepat untuk menunjukkan momentum, semangat muda Trudeau dan pesan untuk memperkuat kelas menengah.

Keberanian untuk Berubah

Alexandria Ocasio-Cortez mengambil posisi Partai Demokrat dan petahana lama untuk memenangkan nominasi partai di distrik yang sangat multietnis yang meliputi bagian dari wilayah Bronx dan Queens di New York. Jenis iklan yang berbeda untuk jenis kandidat yang berbeda.

Pria dari Harapan

Sebuah iklan biografi optimis yang menyoroti akar rendah hati Bill Clinton dan pengalaman serta visinya sebagai Gubernur yang ia harapkan dapat dibawa ke kursi kepresidenan.

Amerika

Tidak ada suara, hanya gambar optimis dari beragam kelompok orang Amerika dan Sanders yang berkumpul untuk membawa pulang kegembiraan yang membangun dan pesan pemersatu dari kampanye pencalonannya

Menyamar

Iklan terbaru dalam daftar kami, iklan Valerie Plame dengan indah memadukan latar belakangnya sebagai mantan agen CIA yang secara sembrono dibuka kedoknya oleh pemerintahan Bush dengan beberapa keterampilan mengemudi sebagai metafora untuk mengubah negara.

Ya Kita Bisa

Ini lebih merupakan video musik daripada iklan dengan selebritas terkemuka menambahkan suara nyanyian mereka ke pidato Obama yang menginspirasi, tetapi ketika menjadi viral pada tahun 2008 itu memiliki dampak yang lebih besar dalam menyebarkan pesan optimisme dan harapannya daripada kampanye iklan terbesar.

Pagi di Amerika

Sering disebut sebagai standar emas dalam menasihati politik, iklan ini menangkap suasana optimis pada tahun 1984 bahwa orang Amerika sedang menatap untuk maju setelah kelesuan ekonomi pada akhir 1970-an dan awal 80-an.

Itulah ke-10 contoh iklan kampanye politik yang positif dan sangat efektif yang pernah dilakukan oleh politikus pendahulu.


Sejarah Rahasia Kampanye Bayangan

Sejarah Rahasia Kampanye Bayangan

Hal aneh terjadi tepat setelah pemilihan 3 November: tidak ada apa-apa.

Bangsa ini bersiap untuk kekacauan. Kelompok-kelompok liberal telah bersumpah untuk turun ke jalan, merencanakan ratusan protes di seluruh negeri. Milisi sayap kanan bersiap untuk pertempuran. Dalam jajak pendapat sebelum Hari Pemilihan, 75% orang Amerika menyuarakan keprihatinan tentang kekerasan.

Sebaliknya, keheningan yang menakutkan turun. Karena Presiden Trump menolak untuk mengakui, tanggapannya bukanlah aksi massa tetapi jangkrik. Ketika organisasi media menyerukan perlombaan untuk Joe Biden pada 7 November, kegembiraan pecah sebagai gantinya, ketika orang-orang memadati kota-kota di seluruh AS untuk merayakan proses demokrasi yang mengakibatkan penggulingan Trump.

Hal aneh kedua terjadi di tengah upaya Trump untuk membalikkan hasilnya: perusahaan Amerika berbalik padanya. Ratusan pemimpin bisnis besar, banyak di antaranya telah mendukung pencalonan Trump dan mendukung kebijakannya, memintanya untuk menyerah. Bagi Presiden, ada yang tidak beres. “Semuanya sangat, sangat aneh,” kata Trump pada 2 Desember. “Dalam beberapa hari setelah pemilihan, kami menyaksikan upaya yang diatur untuk memilih pemenang, bahkan ketika banyak negara bagian penting masih dihitung.”

Di satu sisi, Trump benar

Ada konspirasi yang terjadi di belakang layar, yang keduanya membatasi protes dan mengoordinasikan perlawanan dari para CEO. Kedua kejutan tersebut merupakan hasil aliansi informal antara aktivis sayap kiri dan raksasa bisnis. Pakta itu diformalkan dalam pernyataan bersama yang singkat dan kurang diperhatikan dari Kamar Dagang AS dan AFL-CIO yang diterbitkan pada Hari Pemilihan. Kedua belah pihak akan melihatnya sebagai semacam tawar-menawar implisit—terinspirasi oleh protes keadilan rasial musim panas yang besar dan terkadang merusak—di mana kekuatan buruh bersatu dengan kekuatan modal untuk menjaga perdamaian dan menentang serangan Trump terhadap demokrasi. .

Jabat tangan antara bisnis dan buruh hanyalah salah satu komponen dari kampanye lintas-partisan yang luas untuk melindungi pemilu—upaya bayangan luar biasa yang didedikasikan bukan untuk memenangkan suara, tetapi untuk memastikan pemilu itu bebas dan adil, kredibel, dan tidak korup. Selama lebih dari setahun, koalisi operasi yang terorganisir secara longgar berjuang untuk menopang lembaga-lembaga Amerika ketika mereka diserang secara simultan dari pandemi yang tak kenal ampun dan Presiden yang cenderung otokratis. Meskipun banyak dari kegiatan ini terjadi di sebelah kiri, itu terpisah dari kampanye Biden dan melintasi garis ideologis, dengan kontribusi penting oleh aktor nonpartisan dan konservatif. Skenario yang sangat ingin dihentikan oleh para juru kampanye bayangan bukanlah kemenangan Trump. Itu adalah pemilihan yang begitu malapetaka sehingga tidak ada hasil yang dapat dilihat sama sekali, kegagalan tindakan sentral pemerintahan mandiri yang demokratis yang telah menjadi ciri khas Amerika sejak didirikan.

ARSITEK

ARSITEK
Suatu saat di musim gugur 2019, Mike Podhorzer menjadi yakin bahwa pemilihan itu menuju bencana–dan bertekad untuk melindunginya.

Ini bukan bidangnya yang biasa. Selama hampir seperempat abad, Podhorzer, penasihat senior presiden AFL-CIO, federasi serikat pekerja terbesar di negara itu, telah menyusun taktik dan data terbaru untuk membantu kandidat favoritnya memenangkan pemilihan. Sederhana dan profesor, dia bukan semacam “ahli strategi politik” yang muncul di berita kabel. Di antara orang dalam Demokrat, dia dikenal sebagai penyihir di balik beberapa kemajuan terbesar dalam teknologi politik dalam beberapa dekade terakhir. Sekelompok ahli strategi liberal yang dia kumpulkan pada awal 2000-an mengarah pada pembentukan Institut Analis, sebuah perusahaan rahasia yang menerapkan metode ilmiah untuk kampanye politik. Dia juga terlibat dalam pendirian Catalist, perusahaan data progresif unggulan.

Obrolan tak berujung di Washington tentang “strategi politik,” Podhorzer percaya, tidak ada hubungannya dengan bagaimana perubahan benar-benar dibuat. “Pendapat dasar saya tentang politik adalah bahwa semuanya cukup jelas jika Anda tidak terlalu memikirkannya atau menelan kerangka kerja yang berlaku secara keseluruhan,” dia pernah menulis. “Setelah itu, identifikasi di situs asumsi Anda tanpa henti dan tantang mereka.” Podhorzer menerapkan pendekatan itu untuk segala hal: ketika dia melatih tim Liga Kecil putranya yang sekarang sudah dewasa di pinggiran kota DC, dia melatih anak-anak lelaki untuk tidak mengayun di sebagian besar lemparan—taktik yang membuat marah orang tua mereka dan lawan mereka, tetapi memenangkan tim rangkaian kejuaraan.

Pemilihan Trump pada tahun 2016—dikreditkan sebagian karena kekuatannya yang tidak biasa di antara pemilih kulit putih kerah biru yang pernah mendominasi AFL-CIO—mendorong Podhorzer untuk mempertanyakan asumsinya tentang perilaku pemilih. Dia mulai mengedarkan memo mingguan angka-angka ke lingkaran kecil sekutu dan menjadi tuan rumah sesi strategi di D.C. Tetapi ketika dia mulai khawatir tentang pemilihan itu sendiri, dia tidak ingin terlihat paranoid. Baru setelah berbulan-bulan penelitian, dia mengungkapkan kekhawatirannya dalam buletinnya pada Oktober 2019. Alat data, analitik, dan polling yang biasa tidak akan cukup dalam situasi di mana Presiden.

Baca juga artikel berikut ini : Pandemi COVID-19: Tantangan Kepemimpinan Politik Presiden Jokowi

https://www.youtube.com/watch?v=HLj2Zv85Zh0


Pandemi COVID-19: Tantangan Kepemimpinan Politik Presiden Jokowi

Kepemimpinan

Seperti yang kita ketahui bersama, pandemi COVID-19 tidak hanya berdampak pada kesehatan dan situasi ekonomi global, tetapi juga telah menguji kepemimpinan politik semua negara apa pun sistem politiknya.

Ketika kasus pertama diumumkan di Indonesia, demokrasi kita berada dalam tahap yang relatif matang. Presiden Jokowi baru saja terpilih kembali dan anggota kabinet baru baru bekerja tidak lebih dari 100 hari. Posisi Jokowi juga sangat kuat dengan koalisi pemerintah yang solid di lembaga legislatif. Namun, COVID-19 telah membuat cerita yang berbeda. Kepemimpinan politik Presiden Jokowi kini sedang diuji.

Sebelum wabah COVID-19 di Indonesia, pemerintah telah merencanakan pembangunan infrastruktur yang ambisius, termasuk ibu kota baru di Kalimantan. Beberapa menteri baru juga lebih banyak mengangkat agenda untuk mencapai visi Jokowi di periode kedua. Kemlu misalnya memiliki inisiatif dalam upaya memajukan kerja sama konkrit dalam implementasi ASEAN Outlook on Indo-Pacific (AOIP) dan meningkatkan diplomasi ekonomi sebagai prioritas utama diplomasi kita melalui penandatanganan lebih banyak perjanjian perdagangan bebas tahun ini. .

Selain itu, kepemimpinan politik adalah inti dari bagaimana COVID-19 akan berakhir. Kita telah melihat beberapa pemimpin dunia yang relatif berhasil memerangi COVID-19. Baru-baru ini, Selandia Baru baru saja mendeklarasikan dirinya sebagai negara bebas COVID-19 . Perdana Menteri Jacinda Ardern telah memainkan kepemimpinan yang kuat dalam tindakan penahanannya yang efektif. Tanpa latar belakang kesehatan, tetapi dengan pengalaman politik dan komunikasi yang dibangun dengan baik, ia tidak diragukan lagi mampu memimpin proses dalam menghadapi krisis kesehatan ini.

Kepemimpinan

Di Korea Selatan, keberhasilan langkah dan kebijakan Presiden Moon Jae-in dalam menangani krisis COVID-19 ternyata mendapat suara tinggi. Kepercayaan masyarakat terhadap pemerintah terlihat dari pemilihan umum terakhir pada 15 April 2020.

Sebanding, di Amerika Serikat, peringkat persetujuan Trump anjlok dan telah memperkuat posisi Joe Biden untuk memenangkan pemilihan November. Survei terbaru oleh CNN menemukan bahwa 55% pemilih akan memilih Biden jika pemilihan diadakan hari ini, sementara 41% akan mendukung Trump.

Sejak awal pandemi ini, kita dapat melihat beberapa karakteristik dan pola yang mengkhawatirkan seperti penolakan pemerintah yang tidak masuk akal terhadap COVID-19, inkonsistensi keputusan, kurangnya koordinasi antara pemerintah pusat dan daerah, dan tingginya trade-off antara ekonomi. dan perspektif kesehatan masyarakat dari pandemi COVID-19.

Kami masih memiliki empat tahun dari pemilihan presiden berikutnya. Meski demikian, Jokowi perlu memikirkan dampak dari krisis ini secara politik. Kemampuan untuk mengatasi krisis ini akan diingat kembali dan secara signifikan akan mempengaruhi kepercayaan politik masyarakat Indonesia kepada pemerintah yang berkuasa. Publik begitu kritis terhadap penanganan pandemi oleh pemerintah, jajak pendapat Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) menemukan bahwa 67,7% percakapan di media sosial Indonesia mencerminkan negatif kebijakan mitigasi COVID-19 pemerintah.

Presiden Jokowi tidak bisa mengalihkan perhatian masyarakat dengan strategi politik lain selain kisah suksesnya dalam memerangi COVID-19. Ketidakpuasan publik akan menjadi tantangan yang tak terhindarkan bagi kepresidenan Jokowi di masa mendatang, dan itu harus diantisipasi.

Beberapa hal harus ditingkatkan. Pertama , strategi komunikasi yang baik. Komunikasi publik yang efektif disampaikan kepada warga sangat penting dan mempengaruhi kepatuhan publik atas kebijakan pemerintah. Jelas bahwa pemerintahan Jokowi telah membuat bumerang dan blunder yang tak terhitung selama pandemi ini. Kedua , pemerintah perlu lebih dapat menerima perselisihan dan perdebatan publik, terutama jika itu berasal dari para pemangku kepentingan utama. Ketiga , kebijakan pemerintah yang didasarkan pada data atau pertimbangan ilmiah harus diintensifkan, tidak lagi berdasarkan preferensi individu.

Pemerintah harus tampil sebaliknya dari apa yang telah ditangkap oleh kekecewaan publik selama pandemi. Keempat, solusi jangka pendek mungkin perombakan kabinet. Saran saya kepada Presiden Jokowi adalah membuat pidato tahun baru untuk menegaskan kembali prioritas dan agenda pemerintah setelah COVID-19 dan memunculkan narasi yang lebih jelas tentang apa yang akan menjadi rencana “normal baru”. Pemerintah juga harus fokus pada solusi jangka panjang, bukan hanya solusi pendek – yang kemungkinan kecil adalah investasi kesehatan masyarakat.

Selain itu, persaingan pengaruh yang paling menarik di masa mendatang adalah pada pengembangan vaksin. Indonesia selalu menekankan pentingnya vaksin yang setara dan mudah diakses khususnya bagi negara berkembang. Baru-baru ini, Indonesia telah menandatangani kerja sama dengan China yang menegaskan komitmennya untuk mendukung pengembangan vaksin. China dan Indonesia bahkan telah melakukan kerjasama dalam https://www.spadegamingslot.org/ aksin melalui kerja sama Sinovac dan Bio Farma. Kepemimpinan Presiden Jokowi dalam mengamankan vaksin bagi rakyatnya sangat penting.

COVID-19 dengan jelas “memberi tahu” pesan kepada kita tentang pentingnya sains, penelitian, dan penerapannya dalam kebijakan kita. Niat Presiden Jokowi untuk mengembangkan sumber daya manusia kita di masa jabatan keduanya harus diterapkan seiring dengan kemajuan ilmu pengetahuan kita. Pengetahuan dalam tidak hanya menggunakan produk ilmu pengetahuan, tetapi juga di balik proses pengembangannya.

Politik bantuan dalam hal pasokan medis dan teknologi kesehatan negara-negara besar di kawasan itu nyata. Ke depan, untuk menjadi kekuatan konsekuen di kawasan harus berbasis teknologi. Kita bisa melihat bagaimana Singapura dan Vietnam memanfaatkannya dengan sangat baik selama pandemi ini. Saya yakin Presiden Jokowi memahami kelemahan dan keadaan kita. Ada harapan untuk menggeser kemampuan sains kita ke arah yang lebih baik.

Anda mungkin suka : Ilmu Tentang Periklanan Di Bidang Politik.

Energi penduduk telah habis akibat krisis COVID-19, bahkan diperparah oleh insiden politik yang tidak perlu selama pandemi. Bangsa perlu bangkit dan Jokowi sebagai pemimpin adalah aktor utama yang memimpin dalam mengangkat semangat bangsa Indonesia. Kita masih ingat kata-kata terakhir yang diucapkan dalam pidato pelantikannya tahun lalu, “Layarku terbang, helmku terpasang, bersama kita maju menuju Indonesia yang maju!”. Menantikan itu!


Gimana Mendesak Milenial Masuk Partai Politik?

Gimana Mendesak Milenial Masuk Partai Politik?

Jatuh- bangunnya suatu partai politik di Indonesia masih dikira bergantung wujud pimpinan universal partai. Seakan pimpinan universal jadi salah satunya aspek penentu terpaut popularitas serta elektabilitas partai.

Pada realitasnya, sekuat serta sehebat apapun pimpinan partai, mereka masih memerlukan tenaga serta gagasan kader- kadernya buat mengoptimalisasi kinerja mesin partai. Dengan demikian, memperoleh kader dengan talenta terbaik sepatutnya jadi prioritas segala pengurus partai di tingkatan pusat ataupun cabang.

Berangkat dari perihal tersebut, menguasai politician branding terus menjadi berarti untuk tiap partai politik yang mau maju serta menyesuaikan diri dengan semangat era baru.

Politician branding sendiri ialah suatu usaha partai politik buat membangun citra positif supaya jadi ruang idaman serta jalur untuk publik, paling utama generasi milenial yang mau berpolitik.

Di sisi lain, 70 persen milenial memilah sebab tokoh bukan partai politik. Dari informasi ini kita bisa memandang, kalau politician branding belum dicoba dengan baik oleh partai politik.

Ini jadi pekerjaan rumah bersama untuk partai- partai politik khusunya yang belum menembus 3 besar tersebut. Sebab gimana juga, pada tahun 2019, suara terbanyak berasal dari generasi milenial, golongan ini jadi kunci kemenangan politik.

Tetapi ketidakpedulian mereka terhadap politik jadi tantangan sendiri untuk partai buat memperoleh pasukan terbaik dari generasi milenial.

Politician Branding buat Milenial

Politician Branding buat Milenial

Dikala ini lumayan kerap ditemui, generasi milenial yang mulai coba- coba turut berpolitik, terlebih mereka lebih bahagia jadi sukarelawan pemenangan dari pada aktif ikut serta jadi kader partai.

Jadi sukarelawan untuk sebagaian milenial, berarti memperoleh benefit berbentuk duit jajanan bonus ataupun sambil menunggu lowongan pekerjaan lain.

Buat jadi kader sesuatu partai politik, tidaklah opsi utama untuk generasi ini, paling utama untuk mereka yang miliki keahlian di atas rata- rata.

Alih- alih jadi kader partai, mereka lebih bahagia sediakan jasa dengan bayaran yang cukup besar. Pastinya dengan kinerja yang memuaskan serta hasil yang bisa dipertanggungjawabkan.

Sebaliknya, generasi milenial dengan keahlian pas- pasan malah betah hidup di partai, sambil mencaci- maki partainya sediri, membual dengan kerja serampangan. Banyak dari golongan milenial berbagai ini, bawa pengaruh negatif terhadap kinerja serta citra partai.

Apalagi, mereka tidak sungkan buat membeberkan data internal partai kepada sahabat sebayanya, supaya nampak kritis serta hebat. Akibatnya, merekrut anak muda semacam ini cuma hendak membuat anggaran politik terus menjadi besar dengan mesin partai yang tidak berjalan efisien serta efektif.

Pola rekrutmen anak muda di dalam partai politik kerap kali cuma mengandalkan keakraban semata tanpa memikirkan keterampilannya. Ataupun cuma menunggu kanak- kanak muda mantan organisasi mahasiswa yang masih kesusahan menembus lapangan kerja buat masuk ke dalam partai politik.

Perihal ini yang senantiasa membuat, partai politik kesusahan buat memperoleh kader dengan talenta bermutu, sebab partai telalu bahagia menunggu calon anggota, serta menerima apa terdapatnya mutu anak muda yang asal ingin bergabung.

Hingga dari itu, politician branding butuh dicoba partai buat memperoleh calon politisi milenial dengan talenta terbaik. Triknya, partai politik wajib mulai berbenah diri paling utama terpaut citra partai supaya lebih segar, fun, cozy, hype, passionate, serta millennial- friendly.

Dengan demikian, partai politik dapat jadi muara untuk bermacam berbagai aliran politik generasi milenial. Partai politik dengan politician branding yang baik, nyatanya hendak jadi opsi awal untuk calon politisi generasi milenial bermutu yang bernazar terjun dalam politik.

Tidak cuma tingkatkan partisipasi politik, milenial hendak bangga jadi bagian dari partai politik. Mereka tidak hendak malu- malu lagi buat melaporkan diri selaku politisi sekalian kader partai politik.

Sebab partai politik dengan citra yang keren hendak membuat generasi milenial turut merasa jadi suatu yang keren pula. Tren ini pastinya positif untuk estafet kepemimpinan politik Indonesia di masa mendatang, sepanjang senantiasa ditunjukan kepada visi- misi yang progresif.

Dikala politician branding bisa dioperasikan secara masif, partai hendak memperoleh banyak khasiat, tidak cuma dari tenaga fresh para politisi newcomers https://www.pragmaticcasino.org/ .Namun pula kepada segala politisi senior yang hendak membuat kedua belah pihak jadi dinamis serta kolaboratif dalam merumuskan strategi kerja- kerja politik kontemporer.

Bersamaan berjalan, partai politik wajib membagikan jaminan, kenyamanan serta masa depan jejang politik yang fair untuk para politisi muda bertalenta buat memperoleh posisi strategis sebab keahlian serta keterampilannya.

Demikian informasi bermanfaat yang kami berikan , terima kasih !!!


Cara COVID-19 Mengubah Politik

Cara COVID-19 Mengubah Politik

Tidak ada kerumunan yang akan menyambut pencalonan mantan Wakil Presiden Joe Biden di Konvensi Nasional Demokrat pada hari Kamis, dan dia mungkin harus menjaga jarak sosial yang layak dari pasangan wakil presidennya, Kamala Harris.

Presiden Donald Trump, juga, tidak akan mendapatkan arena penuh pendukung yang diinginkannya di konvensi Partai Republik minggu berikutnya — lengkap dengan balon warna-warni yang mengalir dari kasau. Dia mungkin menyampaikan pidato penerimaannya dari Gedung Putih.

Mengemas ribuan sorak-sorai, meneriakkan pesta yang setia di dalam ruangan selama pandemi pernapasan global bukanlah ide yang baik, kedua pihak menyimpulkan. Pidato, pesta, dan penggalangan dana akan dilakukan secara virtual.

Mulai Senin, Demokrat akan mengadakan empat malam pidato televisi dan acara partai dari tempat-tempat terpencil setelah meninggalkan Milwaukee, Wisconsin, sebagai kota konvensi. Senin berikutnya, 24 Agustus, beberapa ratus pejabat dan delegasi Partai Republik akan berkumpul sebentar di Charlotte, Carolina Utara, untuk secara resmi mencalonkan Trump untuk masa jabatan kedua sebelum berangkat.

Gangguan tontonan terbesar dalam politik Amerika hanyalah gejala terbaru dari musim politik yang dibatalkan oleh pandemi virus corona. Demonstrasi besar dibatalkan, seperti juga pameran kecil, festival dan pasar petani di mana politisi dan pekerja partai biasanya akan keluar.

Ketukan pintu tradisional, pesta koktail penggalangan dana, jabat tangan dan ciuman bayi sebagian besar telah ditinggalkan untuk saat ini, dan beberapa dari praktik itu pada akhirnya mungkin akan hilang. Pemilu era pandemi 2020 (semoga) menjadi pengalaman unik. Tetapi beberapa pelajaran kemungkinan akan terbawa.

Pertama, konvensi sebagai acara besar “mungkin sudah berlalu,” kata rekan senior American Enterprise Institute Karlyn Bowman.

Orang-orang berpendapat bahwa demonstrasi secara langsung tidak begitu berarti,” kata rekan senior John Hudak di Brookings Institution.

Setelah setiap pemilihan, para ahli mencoba menguraikan apa yang berhasil dan apa yang tidak. “Eksperimen alami” besar-besaran tahun ini unik, kata Hudak. “2020 akan membuat kita bertanya dan menjawab banyak pertanyaan yang sangat penting tentang apa yang berarti dalam sebuah kampanye.”

Berikut  cara COVID-19, penyakit yang disebabkan oleh virus corona, telah mengubah politik sejauh ini

Covid-19 Mengubah Politik

1. Masalah teratas top

Bagi banyak pemilih, COVID-19 telah mengubah arti pemilu.

Kampanye pemilihan kembali Trump memulai tahun ini dengan angin puyuh. Pengangguran rendah dan ekonomi kuat.

“Dia bisa menunjukkan angka ekonomi yang positif dan perdamaian dan kemakmuran,” kata Kyle Kondik, seorang analis politik di Pusat Politik Universitas Virginia.

“COVID-19 mengubah semua itu.”

Pengangguran telah meningkat ke tingkat Depresi Hebat, dan ekonomi telah berkontraksi dengan tajam. Dengan lebih dari 5,2 juta kasus dan 166.000 kematian akibat penyakit itu, sebagian besar pemilih tidak menyetujui penanganan pandemi oleh Trump. Tanpa ekonomi untuk berjalan, para kritikus mengatakan presiden telah berjuang untuk mengartikulasikan argumen untuk pemilihan kembali.

2. Konvensi yang menyusut

Teater konvensi partai slotdemo yang biasa akan diperkecil secara dramatis, tetapi para ahli mengatakan itu mungkin tidak membuat banyak perbedaan.

Konvensi biasanya sedikit meningkatkan jumlah jajak pendapat masing-masing kandidat, tetapi “konvensi benjolan” biasanya bersifat sementara, kata Bowman.

“Saya tidak berpikir itu memiliki banyak dampak pada hasil akhir,” tambahnya.

Dampaknya bisa lebih kecil tahun ini karena banyak pemilih yang sudah mengambil keputusan, kata Kondik. “Semua partisan di kedua sisi berbaris dengan cukup baik di belakang calon partai masing-masing.”

Dampaknya mungkin lebih besar bagi para pihak itu sendiri. Konvensi adalah acara penggalangan dana besar. Juga, aktivis partai akan kehilangan ikatan dan “percakapan organik” tentang tujuan dan strategi yang akan terjadi pada acara tatap muka, tambah Hudak.

3. Kampanye yang dibatalkan

Seperti konvensi, unjuk rasa besar secara langsung dapat berbuat lebih banyak untuk memicu partisan daripada mempengaruhi pemilih yang ragu-ragu.

“Kampanye perlu mencari cara lain untuk membangkitkan antusiasme itu,” kata Hudak.

Kalah dalam kampanye dapat merugikan Trump lebih dari Biden, tambahnya. Trump menikmati dan menarik energi dari mereka.

“Tidak melakukan aksi unjuk rasa itu, saya pikir, tidak hanya melukai kemampuannya untuk membangkitkan antusiasme di dalam markasnya,” katanya, “Saya pikir itu benar-benar mempengaruhi dia secara pribadi.”

Kampanye Biden mungkin lebih sedikit menderita dari demonstrasi yang dibatalkan tetapi lebih dari hilangnya kampanye langsung dan langsung. Biden “terkadang dituduh terlalu sensitif dalam interaksinya dengan orang-orang,” kata Kondik. “Tapi dia dikenal sebagai orang yang hangat dan seseorang yang dekat dengan orang, dan dia tidak bisa melakukan itu.”


Apa Arti Keadilan bagi Anda?

Apa Arti Keadilan bagi Anda?

Seiring berlalunya waktu, saya selalu terpesona dengan kata keadilan . Kata ini cenderung mengambil bentuk dan bentuk dengan sikap situasional dari mereka yang terpengaruh. Misalnya, seseorang dapat memberikan definisi keadilan yang sangat umum jika mereka tidak pernah menjadi korban kejahatan. Jika mereka benar-benar menjadi korban, keadilan menjadi lebih pribadi; aturan, syarat, dan ketentuan berubah. Apakah keadilan memiliki korelasi langsung dengan kebutuhan dasar kita sebagai manusia? Mari kita lihat…

Keadilan adalah konsep kebenaran moral yang didasarkan pada etika , rasionalitas , hukum , hukum kodrat , agama , atau persamaan . Ini juga merupakan tindakan bersikap adil dan / atau adil.

DIbawah ini adalah konsep serta variasi keadilan berdasarkan http://earlymodernengland.com/ yang akan dijelaskan kepada Anda.

Konsep keadilan

Menurut teori keadilan yang paling kontemporer, keadilan sangat penting: John Rawls mengklaim bahwa “Keadilan adalah kebajikan pertama dari institusi sosial, karena kebenaran adalah sistem pemikiran.” Keadilan dapat dianggap berbeda dan lebih mendasar daripada kebajikan , amal , belas kasihan , kemurahan hati , atau kasih sayang . Keadilan secara tradisional dikaitkan dengan konsep takdir , reinkarnasi atau Penyelenggaraan Ilahi, yaitu dengan kehidupan yang sesuai dengan rencana kosmik. Asosiasi keadilan dengan keadilan dengan demikian secara historis dan budaya jarang dan mungkin terutama merupakan inovasi modern [dalam masyarakat barat].

Studi di UCLA pada tahun 2008 telah menunjukkan bahwa reaksi terhadap keadilan “disambungkan” ke otak dan bahwa, “Keadilan mengaktifkan bagian yang sama dari otak yang merespons makanan pada tikus … Ini konsisten dengan gagasan bahwa diperlakukan dengan cukup memuaskan a kebutuhan dasar ”. Penelitian yang dilakukan pada tahun 2003 di Universitas Emory, yang melibatkan Monyet Kapusin menunjukkan bahwa hewan kooperatif lain juga memiliki perasaan seperti itu dan bahwa ” keengganan ketidakadilan mungkin bukan manusia yang unik” yang menunjukkan bahwa gagasan tentang keadilan dan keadilan mungkin bersifat naluriah.

Anda mungkin suka : Ilmu Tentang Periklanan Di Bidang Politik.

Variasi keadilan

Variasi keadilan

Utilitarianisme adalah salah satu bentuk konsekuensialisme , di mana hukuman berwawasan ke depan. Dibenarkan oleh kemampuan untuk mencapai manfaat sosial di masa depan yang menghasilkan pengurangan kejahatan, nilai moral suatu tindakan ditentukan oleh hasilnya.

Keadilan retributif mengatur respon proporsional terhadap kejahatan yang dibuktikan dengan alat bukti yang sah, sehingga hukuman dijatuhkan secara adil dan dianggap benar secara moral dan layak sepenuhnya. Hukum balas dendam ( lex talionis ) adalah teori keadilan retributif militer, yang mengatakan bahwa timbal balik harus sama dengan kesalahan yang diderita; “Hidup untuk hidup, luka untuk luka, strip untuk strip.”

Keadilan restoratif tidak begitu peduli dengan retribusi dan hukuman tetapi dengan (a) membuat korban utuh dan (b) mengintegrasikan kembali pelaku ke dalam masyarakat. Pendekatan ini sering kali mempertemukan pelaku dan korban, sehingga pelaku dapat lebih memahami dampak pelanggarannya terhadap korban.

Keadilan distributif diarahkan pada alokasi yang tepat dari hal-hal – kekayaan, kekuasaan, penghargaan, rasa hormat – di antara orang-orang yang berbeda.

Memprovokasi pemikiran– tetapi ini membantu saya memahami mengapa orang berbeda dalam pemahaman mereka tentang keadilan. Dan bagaimanapun, bagian dari memahami keadilan sampai taraf tertentu adalah mengetahui apa artinya bagi individu, pengadilan, atau korban yang tidak lagi memiliki suara.