Blog Pengelolaan Kampanye Dan Pemilihan

5 Kesalahan yang Harus Dihindari Saat Kampanye Politik

Menjalankan kampanye politik adalah pekerjaan yang sangat menegangkan dan menantang bahkan untuk manajer kampanye yang paling berpengalaman sekalipun. Tidak masalah jika seorang kandidat mencalonkan diri sebagai walikota kota kecil atau untuk jabatan presiden, ada kesulitan serupa yang dihadapi semua kandidat politik selama siklus pemilihan. Tidak peduli berapa banyak dana atau sukarelawan yang dimiliki kampanye, Hari Pemilu akan datang dan Anda bisa rugi jika gagal terhubung dengan basis pemilih yang besar.

Meskipun sulit menjadi kandidat, menjalankan kampanye kandidat bisa sangat melelahkan dan sulit. Anda tidak hanya akan menghabiskan banyak waktu dan upaya untuk kampanye, tetapi Anda berisiko kehilangan kandidat jika Anda membuat pilihan atau tindakan yang salah selama proses pemilihan. Di sisi lain, jika Anda mengembangkan strategi yang sempurna dan membuat keputusan yang tepat, Anda dapat memimpin kandidat Anda menuju kemenangan. Untuk meningkatkan peluang Anda untuk menang dan tidak mengikuti jejak calon politisi masa lalu yang telah membuat keputusan kampanye yang buruk, berikut lima kesalahan yang harus Anda hindari sebagai manajer atau penasihat kampanye:

  1. Bersikap angkuh tentang penggalangan dana
    Bersikap angkuh tentang penggalangan dana

    Selama pemilihan presiden 2016, tim Hillary Clinton mengumpulkan $ 1,4 miliar melalui upaya kampanye, komite penggalangan dana partai dan bersama, serta Super PAC. Sementara itu, Presiden terpilih Donald Trump mengumpulkan $ 932,3 juta melalui cara yang sama. Clinton menghabiskan 98 persen dari apa yang dia hasilkan, sementara Trump menghabiskan 97 persen. Kedua kandidat mengumpulkan lebih sedikit uang daripada yang dilakukan Presiden Obama atau Mitt Romney pada tahun 2012.
    Dari total uang yang terkumpul, 16 persen dari donasi Clinton adalah $ 200 atau kurang, sementara 26 persen dari dana Trump yang terkumpul berasal dari donasi kecil. Senator Bernie Sanders berbicara panjang lebar tentang bagaimana kampanyenya sebagian besar didukung oleh kontribusi kecil seperti ini, seperti halnya banyak politisi lainnya. Kebanyakan politisi suka memberi selamat kepada pendukung mereka atas hadiah kecil mereka, namun jarang uang inilah yang memenangkan pemilihan. Setidaknya, dalam skala besar.
    Baik kandidat Anda mencalonkan diri di tingkat lokal atau nasional, kampanye tidak dapat melakukan apa pun tanpa uang. Dari iklan televisi hingga posting media sosial yang disponsori, sebagai manajer kampanye, Anda tidak boleh angkuh dalam upaya penggalangan dana. Anda harus mulai lebih awal dan kuat jika Anda berharap dapat mengumpulkan cukup dana untuk menutupi semua pengeluaran Anda. Mengumpulkan uang untuk kampanye itu sulit dan membutuhkan waktu.
    Kandidat Anda mungkin berpikir penggalangan dana hanyalah masalah sederhana mendekati teman, kolega, dan komunitas mereka dan langsung memenangkan dukungan finansial mereka. Lebih buruk lagi, mereka mungkin percaya bahwa mereka dapat melengkapi upaya penggalangan dana dengan pendapatan mereka sendiri. Jika tim Anda terlambat memulai atau tidak mendedikasikan sumber daya yang cukup untuk mengumpulkan uang secara serius untuk kampanye, Anda akan menghadapi kesulitan yang signifikan di kemudian hari.
    Upaya penggalangan dana yang lemah berarti Anda kemungkinan besar tidak akan memiliki cukup uang untuk mendukung semua sasaran kampanye yang Anda inginkan. Catatan kampanye bukanlah rahasia, jadi itu juga berarti lawan Anda dan pihak lain akan dapat melihat betapa sedikit uang yang Anda kumpulkan. Jika wartawan mendapatkan informasi ini, itu bisa menjadi bencana. Masyarakat umum mungkin melihat lambatnya aliran dana ke dalam kampanye Anda sebagai tanda masalah yang lebih besar atau bahkan kurangnya dukungan secara keseluruhan. Jangan biarkan kekurangan dana menjadi penyebab kegagalan kampanye Anda.
  2. Menghabiskan terlalu banyak uang
    Terlalu banyak kampanye gagal karena pembuat keputusan menginvestasikan uang di tempat yang salah atau menghabiskan terlalu banyak dana mereka secara umum. Jangan membuat kesalahan ini sebagai penasihat atau manajer politik kandidat Anda. Meskipun mencetak ribuan kaos dan barang dagangan lainnya dengan slogan kandidat Anda di atasnya mungkin tampak cerdas, ingatlah bahwa setiap dolar yang dihabiskan untuk pengeluaran yang berlebihan adalah satu hal yang kurang Anda dapat investasikan untuk iklan atau perjalanan yang mungkin Anda perlukan untuk memenangkan kampanye.
    Sejak awal kampanye, Anda perlu membuat anggaran yang ditetapkan dan mematuhinya selama proses. Anda mungkin perlu sedikit menyesuaikannya di seluruh kampanye untuk memperhitungkan biaya yang tidak terduga atau masuknya donasi, tetapi jangan biarkan momen-momen ini membuat Anda menjauh dari sasaran anggaran awal Anda. Sebagian besar kandidat secara serius meremehkan berapa banyak yang akan mereka keluarkan untuk kampanye mereka, yang dapat menyebabkan situasi sulit di minggu-minggu penting terakhir perlombaan, ketika dana yang tampaknya tak ada habisnya telah mengering.
  3. Meremehkan lawan
    Jangan pernah meremehkan kandidat atau kandidat yang Anda lawan. Ini terutama benar jika Anda bersaing dengan seseorang yang sudah menjabat. Bagaimanapun, petahana mungkin sudah memiliki lebih banyak pengakuan nama daripada kandidat Anda, yang membuat proses kampanye jauh lebih menantang bagi tim Anda. Banyak pemilih mungkin melakukan penelitian tentang kandidat yang mencalonkan diri di tingkat yang lebih lokal, artinya jika mereka mengenali nama pada surat suara, mereka mungkin lebih cenderung memilih seseorang yang mereka kenal, daripada mempertaruhkan suara mereka pada seseorang yang tidak mereka kenal.
    Meskipun Anda yakin kandidat Anda memiliki peluang bagus untuk mengalahkan lawannya, Anda tidak boleh meremehkan pesaing Anda. Terkait dengan hasil pemilu presiden 2016 yang mengejutkan, tidak ada jaminan saat menjalankan kampanye politik. Kadang-kadang, bahkan kandidat yang paling berpengalaman, memiliki dana besar, dan dinamis gagal menang karena masalah atau skandal yang tak terduga yang terjadi selama siklus kampanye.
    Inilah mengapa sangat penting bagi manajer kampanye untuk tidak pernah mundur atau merasa nyaman sampai suara dihitung. Meluncurkan kampanye iklan televisi di menit-menit terakhir atau membuat penampilan yang tidak terduga mungkin saja merupakan dorongan yang dibutuhkan kandidat Anda untuk menjadi yang teratas. Ingatlah untuk tidak pernah terlalu percaya diri dan selalu berusaha menuju perbaikan.
  4. Tidak memanfaatkan teknologi
    Kehadiran luas berita palsu di media sosial selama pemilihan presiden 2016 mungkin menunjukkan hasil akhir pemilihan yang menguntungkan Trump. Dengan pemikiran ini, manajer kampanye harus menyadari kekuatan teknologi, khususnya media sosial, untuk rata-rata pemilih Amerika. Sebagian besar populasi membaca berita mereka melalui Twitter atau Facebook, sehingga penting bagi kandidat politik untuk aktif di media sosial.
    Selain media sosial, setiap kampanye politik yang sukses dibangun dengan teknologi yang tepat. Jika Anda ingin menang atas lawan yang sulit, kampanye Anda perlu berinvestasi pada perangkat lunak penggalangan dana berkualitas tinggi, mengubah situs kandidat Anda, dan membuat donasi semudah mungkin, baik di seluler atau online. Selain itu, dengan memanfaatkan teknologi anda sudah dapat membangun platform website terbaik seperti https://www.betberry.org/.
  5. Menjaga kandidat Anda tetap di pesan
    Jika Anda pintar dan mulai berkampanye sejak dini, kandidat Anda kemungkinan besar bosan dengan pesan aslinya. Tim Anda mungkin menghabiskan waktu berjam-jam untuk menyusun pesan yang unik dan menarik untuk disampaikan oleh kandidat Anda, tetapi setelah berbulan-bulan mengulangi frasa yang sama atau mendiskusikan masalah yang sama, kandidat Anda mungkin menjadi bosan atau frustrasi dengan pesan mereka sendiri.
    Meskipun Anda mungkin tergoda untuk menghidupkan kembali kampanye dengan mengganti pesan, ini adalah salah satu kesalahan terbesar yang dapat Anda buat. Ini karena sebagian besar pemilih yang memenuhi syarat tidak benar-benar memahami pesan kandidat hingga beberapa minggu terakhir siklus pemilu. Meskipun mereka mungkin sudah memiliki praduga tentang kandidat tertentu, mereka mungkin tidak secara aktif menonton pidato atau membaca artikel tentang apa yang diwakili oleh masing-masing kandidat sampai tepat sebelum mereka pergi untuk memberikan suara.
    Misalnya, bayangkan bahwa kandidat utama kandidat Anda adalah dia keras dalam kejahatan di kota yang sangat penuh dengan kejahatan. Jika dia mengalihkan pesannya untuk fokus pada pembenahan sistem pendidikan dalam beberapa minggu terakhir, kampanye Anda mungkin telah kehilangan kesempatan untuk memenangkan hati sekelompok pemilih yang terpengaruh. Sebagian besar pakar politik setuju bahwa setelah Anda membuat pesan kandidat, tim Anda harus mengulangi pesan ini lagi dan lagi sampai Anda merasa tidak bisa lagi – dan kemudian melakukannya lagi. Pengulangan dan konsistensi adalah faktor kunci dalam memenangkan kampanye politik.

Pertimbangkan untuk mengejar gelar Magister Manajemen Politik yang dapat membekali Anda dengan keterampilan dan strategi yang Anda butuhkan untuk siap mengelola kampanye politik yang sukses dan menghindari membuat kesalahan umum ini. Untuk detail lebih lanjut tentang bagaimana program online dapat mendukung Anda saat Anda sudah bekerja di sektor politik, kunjungi Universitas George Washington online.